There was an error in this gadget

Thursday, December 15, 2011

Istikharah Cinta...


Bersaksi cinta di atas cinta

Dalam alunan tasbihku ini

Menerka hati yang tersembunyi

Berteman di malam sunyi penuh doa

Sebut nama-Mu terukir merdu

Tertulis dalam sajadah cinta

Tetapkan pilihan sebagai teman

Kekal abadi hingga akhir zaman

Istikharah cinta memanggilku

Memohon petunjuk-Mu

Satu nama teman setia

Naluriku berkata

Di penantian luahan rasa

Teguh satu pilihan

Memenuh separuh nafasku

Dalam mahabbah rindu

Di istikharah cinta

~by sigma~

Memang, rasa suka dan cinta itu membantu dalam proses khitbah dan ber-baitul Muslim.

Malah, penting juga pada setengah keadaan, dalam keadaan terkawal, dipanjangkan proses taaruf, agar ada rasa kecendurangan dan suka pada yang mahu dinikahi.Malah, ada seorang ikhwah pernah mengatakan,''Pentingnya cinta itu lebih diutamakan daripada se'kufu'an dari sudut fikrah dan dakwah!''

Astaghfirullah.

Memang kita boleh memilih jalan hidup kita.Dan tentunya, apa sahaja jalan yang kita pilih, tentu akan berhadapan dengan ranjau serta durinya.Kerana ujian itu sahajalah tempat Allah menguji iman kita, dan tempat dia mengatakan kepada kita:'I love you my servant!'

Alangkah indahnya, di saat kita memilih salah satu jalan itu, kita memilihnya kerana Allah?Walaupun mungkin di sudut hati kita, ada kecenderungan mahupun kecintaan pada sesuatu yang lain.Dan tidak sedikit orang yang terkelabui malah tertutup hatinya di saat memilih pasangan hidup, akibat penangan cinta.

Lantas, pada istikharahnya sendiri, sudah memiliki kecenderungan pada yang dicintai.Kerana itu, aku amat memahami mengapa murabbi ku mendidikku untuk berkahwin dengan dakwah sebelum dengan ikhwah.Bukan kerana dia syadid, ataupun macam malaikat, tapi kerana dia mahu mengajarkan aku sesuatu yang amat penting dalam hidupku;'No matter what happen to you in this life, jangan tinggalkan dakwah! Dan kembalikan hidupmu pada dakwah di saat penyelewangan mula berlaku.'

Bila kita memilih Allah dalam setiap perkara, di situ kita akan mengarahkan seluruh kehidupan untuk Dia. Malah menarik semua manusia yang berada dalam radar graviti kita, ke arah Dia. Dan tentu ini tidak mudah sama sekali.Malahan, setelah berkahwin, kita akan memastikan radar baitul muslim kita akan berpaksi dan kembali kepada Allah.Bukan sekadar pada sebuah cinta semata-mata.

Aku tahu kamu sedang mengalami dilema ini maka istikharahlah dengan sebenarnya.Aku katakan pada kamu dengan penuh kecintaan, istikharahlah.Istikharahlah!Dengan sekhusyuk dan sejujur hatimu supaya Allah menunjukkan jalan yang terbaik buat kamu dan supaya apa sahaja yang Allah takdirkan buat kamu, samada sukar mahupun senang, Allah akan bantu seluruh kehidupan kamu dan dakwahmu, dalam keadaan apa sekalipun.

Tuesday, October 25, 2011

sejak dulu hingga kini,
kami tetap seperti dulu,
marah dan merajuk menjadi teman setia kami,
walau kadang-kadang sedih terasa,
tapi sebenarnya pengubat rindu kami...

bertemu cuma sekali dua,
tapi kenangan baru sentiasa terukir indah,
kadang-kadang aku seperti seorang kakak kepadanya,
dan selalunya akulah yang menjadi adik kepada dia...

manisnya ukhuwah kerana Dia,
Allah memberi apa yang kita tidak pernah rasai,
tanpa kita memintanya,
janjiku pada dia sahabatku,
akan ku terus di jalan ini,
hari ini,esok dan sehingga Allah memanggilku kelak,
InsyaAllah...

walaupun parah dicucuk duri,
sakit tidak terperi,
kerana indahnya perjuangan ini,
ditemani insan sepertimu yang sentiasa memahami...

salam rindu dari kejauhan....
~a~s~a~k~a

Monday, October 10, 2011

Diamku tak bererti aku membenarkan

Bukan juga mengiyakan apa saja yang kau lakukan

Bisingku tidak bererti aku menyalahkan

Bukan juga melukakan

Tapi kerana aku amat menyayangimu

Maka aku cuba sedaya yang termampu

Menarikmu bersama mencari keredhaan-Nya

Di bumi yg terbentang luas ini

Kerana sayangku kepadamu

Maka aku cuba... dan terus mencuba!

Aku tak mahu berjalan mencari cahaya seorang diri

Dan membiarkan kau tergapai-gapai dalam kegelapan

Andai aku jumpa jalan

Tak akan kubiar kau sesat mencari jalan pulang

Aku akan! Itu janjiku!

Tapi hari ini hatiku benar-benar terguris

Terguris dengan tindakanmu

Terguris dengan janji palsumu untuk bersama-samaku mencari cahaya

Dan hati ini tiba-tiba timbul rasa benci

Benci kepada manusia yang menarik kau kembali ke jalan yang gelap

Hampir saja hari ini aku mungkiri janjiku itu

Namun tiba-tiba aku sedar

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Aku sama saja sepertimu

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Pasti si durjana bersorak gembira atas kelemahan jiwa mujahid ini

Andai ku biar janjiku itu terkubur bersama amarahku

Pasti, pasti pemilik cahaya itu akan bertanya kepadaku

Mengapa aku biarkan kau dalam kegelapan?

Aku tak mahu berjumpa dengan pemilik cahaya itu keseorangan..

Tak mahu..!

Kerana aku sayang kamu..

Maka aku akan cuba..dan terus mencuba!

Walau sekeping hatiku ini akan terluka teruk

Aku akan terus mencuba

Kerana aku sayang kamu, sahabatku!

Tuesday, June 14, 2011

SPECIAL FOR THE SPECIAL ONE

Slogan di Mulut, Hakikatnya Bagaimana?

Pernah dengar slogan ini?

Allah ghoyatuna (Allah tujuan kami)

Ar-Rasul qudwatuna (Rasul teladan kami)

Al-Quran dusturna (Al-Quran panduan kami)

Al-Jihad sabiiluna (Jihad jalan kami)

Al-Mautu fi sabilillah asma amanina (syahid cita tertinggi kami)

Inilah slogan yang sering kita laungkan tanda ke'izzahan seorang muslim. Tapi praktikalnya bagaimana? Hanya diri sendiri mampu merungkai persoalan ini berdasarkan Iman dan Taqwa seseorang.

01.Kita mengatakan bahawa Allah matlamat kami. Jadi, setiap kali Doa Iftitah, kita perbaharui perjanjian kita dengan Allah:

"inna solati wa nusuki wa mahyaya wa mamaati lillahi rabbil 'aalamin"

Maksudnya: Sesungguhnya, solatku, ibadahku, hidupku dan matiku hanya pada Allah

Tetapi hakikatnya? Jawablah dengan hati yang jujur. Mengapa sering kita lewatkan solat apabila bertemu dengan kepentingan peribadi sedangkan kita tahu bahawa solat adalah penghubung antara kita dengan Allah?

Mengapa nikmat pancaindera sering kita gunakan untuk tujuan yang sia-sia dan untuk tujuan maksiat? Mengapa mata ini sering memandang pada perkara yang haram? Mengapa telinga ini sering mendengar perkara haram dan lagha? Mengapa lidah ini sering berkata dusta, mengumpat dan berkata yang sia-sia? Mengapa lidah ini sentiasa berat untuk berzikir pada Allah? Mengapa diri ini sering mengeluh apabila ditimpa kesusahan sedangkan kita tahu bahawa ujian itu dapat menghapuskan dosa lalu dan tingkatkan darjat orang yang beriman?

Mengapa kita tidak redha dengan ketentuan yang diberikan-Nya seolah-olah kita tidak yakin dengan qada' dan qadar Allah?

Mengapa diri ini mengaku ikhlas beramal, tetapi masih suka akan pujian manusia?

MENGAPA DAN MENGAPA?

Tanya pada diri dan rungkaikan persoalan itu dengan amal. Sesungguhnya, Allah telah berfirman dlm surah al-Imran ayat 31:

"Jika kamu mengasihi Allah, ikutlah aku (ikut perintah-Nya, tinggalkan larangan-Nya, cari redhaNya).

Terkesan dengan kata-kata Ibn Ato'illah dalam kitab Hikam:

"iza arodta an ta'rifa qodroka 'indahu, fanzur fi maza yuqimuka".

Maksudnya: Jika kamu mahu tahu martabatmu di sisi Allah, maka lihatlah sejauh mana kamu letakkan Allah dalam hatimu".

Sejauh mana kita mampu letakkan kebesaran Allah dalam diri, itulah dia martabat kita di sisi Allah

Contohnya: Kita tahu bahawa Allah Maha Melihat, Maha Mengetahui, Maha Menghitung, tapi kita tetap buat juga maksiat pada Allah, seolah-olah kita tak endahkan Allah, BERERTI KITA JUGA TIDAK DIPEDULIKAN ALLAH..

Jom teliti syair Rabiatul Adawiah:

Engkau derhaka,

Tapi mengaku cinta pada-Nya,

Inilah keanehan zaman,

Jika benar engkau cinta,

Tentulah kau mentaati-Nya,

Kerana selalu,

PENCINTA AKAN TAAT PADA KEKASIHNYA.

02. Kita mengatakan bahawa Rasulullah s.a.w teladan kami. Kami cinta Nabi. Kami sayang Nabi. Tapi hakikatnya bagaimana?

Adakah kita telah khatam sirah hidup Nabi Muhammad s.a.w?

Bagaimana kita boleh mengaku cinta Nabi sedangkan sirah hidup Baginda, banyak yang kita tak tahu?

Jika cinta itu ada, pasti banyak yang kita tahu tentang dirinya kerana tak kenal, maka tak cinta.

Apakah benar kita cinta Nabi dengan sebenar-benar cinta? Berapa kali kita selawat pada Nabi dalam sehari? Apakah kita mengamalkan sunnah Baginda dalam kehidupan seharian?

Ibrahim Adham ada mengatakan bahawa salah satu tanda hati mati ialah:

"Kamu mengaku cintakan Rasulullah, tapi kamu abaikan sunnah Baginda".

Mengapa sering sahaja kita berasa malu untuk melakukan kebaikan kerana takut dipandang 'lain' oleh teman-teman sekeliling?

Malu utk membaca al-Quran di tempat awam, malu utk berpakaian sunnah, malu jika dikatakan 'waro'? Sedangkan Allah telah berfirman:

"Janganlah kamu berasa hina dan janganlah pula kamu bersedih hati, padahal kamu orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang beriman." [al-Imran:139]

Sesungguhnya, para sahabat Nabi dahulu amat bangga dengan agama ini. Saidina Umar tidak malu dan tidak takut untuk mengumumkan ke-Islamannya, Tsumamah bin Usal tidak malu untuk bertalbiah dengan kuat di hadapan Quraisy Mekah sewaktu mengerjakan umrah, dan banyak lagi kisah para sahabat Baginda yang dapat kita ambil iktibar.

Ingatlah, Mustafa Masyhur ada mengatakan: "Kita perlu berasa 'izzah (mulia) dengan Islam kerana ia dapat mendorong kita beramal dan berusaha untuk mendalami Islam".

Jadi, usah takut, usah malu: SAMA-SAMA KITA BAWA IMEJ ISLAM PADA SAHABAT-SAHABAT SEKELILING. Biarlah mereka pandang kita pelik kerana bukanlah pandangan manusia itu yang kita cari, tapi pandangan Allah itu lebih utama.

03. Kita mengatakan bahawa al-Quran panduan kami. Tapi hakikatnya?

Berapa banyak masa kita peruntukkan untuk membaca al-Quran dalam sehari berbanding masa kita bersama laptop? Apakah kita beramal dengan hukum hakam di dalamnya?

Apakah kita kasih pada al-Quran sebagaimana kita sayangkan laptop? Mengapa kita lebih suka tidur selepas Subuh berbanding membaca al-Quran? Mengapa kita lebih suka mendengar lagu berbanding mendengar kalam Allah? Mengapa kita lebih suka mendendangkan lagu yang melalaikan hati berbanding mentadabbur al-Quran yang dapat mendekatkan diri dengan Allah?

Apakah kita beriman dengan kesuluruhan isi al-Quran? Di mana al-Quran di hati kita? Tepuk dada, tanya Iman. Andai sebelum ini kita sering mengabaikan al-Quran, ayuh mula berdamping dengannya.

Andai selama ini kita sering tinggalkan al-Quran di atas meja tanpa terusik, jom kita tadabbur maknanya.

04. Kita sering mengatakan jihad jalan kami. Imam Ibn Qayyim mengatakan bahawa jihad itu ialah jihad melawan nafsu, jihad untuk beramal dengan apa yang diketahui, dan jihad bersabar di atas bebanan amalan tersebut.

Tetapi hakikatnya bagaimana? Di tahap manakah jihad kita?? Mengapa kita sering utamakan nafsu berbanding tuntutan agama? Mengapa kita masih susah untuk jihad melawan nafsu tidur untuk bangun qiamullail? Masih terasa berat untuk solat berjema'ah di surau? Malas untuk korbankan masa dan tenaga pergi ke majlis ilmu?

Apa sebenarnya jihad yang mampu kita lakukan demi meraih Syurga Allah? Kita tidak mampu menderma banyak wang untuk Islam, kita tidak mampu pergi berjuang di Palestin melawan tentera Israel. Kita tak mampu bangun qiam setiap malam.

Jadi, apa yang kita mampu sebenarnya? Muhasabah diri, koreksi peribadi. Sesungguhnya, jihad ini memerlukan semangat muslim pejuang, bukan sekadar duduk sahaja tanpa turun berdakwah dan amar ma'ruf nahi mungkar.

Firman Allah:

"Berangkatlah kamu baik dgn rasa ringan mahupun rasa berat, dan berjihadlah dengan hartamu dan jiwamu di jalan Allah." [at-Taubah:41]

Jadi, ayuh persiapkan diri dan minda untuk berdepan dengan segala mehnah dalam perjuangan kerana sesungguhnya, dalam jihad ini, seorang Mukmin akan berdepan dengan lima dugaan iaitu

* Orang mukmin yang benci padanya
* Orang munafiq yang benci padanya
* Orang kafir yang mahu memeranginya
* Syaitan yang hendak menyesatkannya
* Nafsu yang sentiasa bertarung dengannya.

05. Kita sering mengatakan mati syahid cita-cita tertinggi kami. Tapi hakikatnya bagaimana?

Apa amalan kita untuk memburu syahid tersebut? Apakah kita sudah menjadikan jihad sebagai komitmen harian kita dan syahid sebagai cita-cita tertinggi kita?

Semua punya cita-cita seperti Khalid al-Walid. Dia ingin jika suatu saat nanti Allah memanggilnya, dia bukan berada di atas tempat tidur , tetapi dia ingin mati ketika sedang menjalankan amanah dakwah.

Tetapi kita, berkorban masa sekejap untuk jalankan amar ma'ruf nahi mungkar pun kita tidak sanggup kerana fikirkan study dan exam.

Bagaimana agaknya kita ingin memasang cita setinggi ini? Ia umpama seperti orang yang bercita-cita untuk miliki sebuah istana besar, tetapi dia tidak pernah berusaha dan bekerja untuk mendapatkanya. Apakah dia dapat mencapai impiannya itu?

Jadi bangkitlah sahabatku pendokong Islam. Bukan sekadar berdakwah dalam facebook dan blog, malah kita turun padang menyaksikan sendiri bagaimana tenatnya umat Islam sekarang, terutama kondisi sahabat-sahabat kita di kampus dengan masalah sosial, tidak tutup aurat, dating, mencuri dan banyak lagi.

Syeikh Amjad Azzahrawi ada menyebut bahawa: "Dunia hari ini sedang terbakar, wajib ke atas setiap muslim untuk mencurahkan air walau sedikitpun untuk memadamkan kebakaran tersebut."

Sahabatku pendokong Islam,

Penerus mata rantai perjuangan Rasulullah,

Sesungguhnya jalan yang dipilih ini,

Bukanlah setenang air di kali,

Malah penuh dengan onak dan duri,

Tambah dengan virus dunia,

Kadang tersadung, kadang berdarah,

Sering juga kita terluka,

Malah pernah bersilang kata,

Tapi usah biarkan ia menodai ukhuwwah kita,

Malah jadikanlah ia sebagai wasilah,

Untuk mematangkan diri kita,

Sahabatku pendokong Islam,

Di sebalik kepayahan pasti terselit kesenangan,

Di sebalik musibah pasti ada hikmah,

Walau perjuangan ini tidak dibentangkan hamparan mewah,

Namun bukan keindahan sementara ini yang kita impikan,

Tapi nun jauh di sana yang ABADI nan HAKIKI.

Ya Allah,

Berikan kami kecekalan, ketabahan dan keyakinan,

Seperti mana para sahabat dan awliya',

Di kala kami diuji dalam tarbiyyah-Mu,

Sesungguhnya syahid yang kami impi,

Syurga kami idami,

Dan redha-Mu terhadap kami,

Janganlah Kau biarkan kami,

Dibelenggu dan dicengkam nafsu kami sendiri.

DI MANA BUMI DIPIJAK, DI SITU ISLAM DIJUNJUNG..

ALLAHUAKBAR!!

-Artikel Iluvislam.com

Wednesday, May 25, 2011

10 Pembasuh Dosa & Penawar Hati

Hassan al-Basri r.a.berkata: "Ketika saya berkeliling di jalan-jalan kota Bashrah dan di pasarnya dengan seorang pemuda ahli ibadah, tiba-tiba saya melihat seorang tabib yang sedang duduk di atas kerusi."

Dia dikelilingi oleh laki-laki, perempuan dan anak-anak.

Di tangan mereka masing-masing terdapat gelas yang berisi air. Mereka meminta petua dan ubat untuk penyakitnya.

Kemudian, pemuda yang bersamaku maju ke depan tabib, lalu dia berkata:

"Wahai tabib, apakah kamu punya ubat yang mampu membersihkan dosa dan menyembuhkan penyakit hati? "

Kemudian, si tabib itu menjelaskan:

"Ambillah sepuluh macam ramuan:

  1. Ambillah akar pohon fakir bersama akar-akar pohon tawaddhu' (kerendahan hati),
  2. Campurkanlah padanya tumbuhan taubat,
  3. Taruhlah ke dalam bekas keredhaan,
  4. Tumbuklah dengan penumbuk qana'ah,
  5. Masukkan dalam kuali taqwa,
  6. Lalu tuangkanlah padanya air malu,
  7. Didihkanlah dengan api mahabbah,
  8. Tuangkanlah ke dalam gelas syukur,
  9. Kemudian kipaslah dengan kipas harapan,
  10. Lalu minum dengan sudu pujian.

Sesungguhnya jika kamu mengerjakan hal itu, maka akan menjadi ubat bagimu dari semua penyakit dan bencana di dunia dan di akhirat." - Dipetik daripada Kitab Nashaihul 'Ibad, Imam Nawawi.

- Artikel iluvislam.com

Tuesday, May 24, 2011

Imam Ibnul Qayyim Al-Jauziyyah telah menulis beberapa faedah menundukkan pandangan dalam kitabnya berjudul Raudhatul Muhibbin wa Nuzhatul Mustaqin. Tercantum pula dalam kitab Fiqh An-Nadhr karangan Al-Mundziri. Berikut beberapa faedah menundukkan pandangan yang dikutip dari kitab-kitab tesebut :

  1. Menundukkan pandangan beerti menunaikan perintah Allah swt. Tiada manusia yang berbahagia di dunia dan akhirat kecuali dengan menunaikan perintah Allah swt.
  2. Menundukkan pandangan akan menguatkan hati dan membahagiakannya. Sebagaimana halnya membiarkan pandangan menjadi liar akan melemahkan hati dan membuatnya gelisah.
  3. Menundukkan pandangan membuat hati selalu bermesraan dengan Allah swt. Sebaliknya, membiarkan pandangan menjadi liar akan memporak-perandakan hati dan fikiran.
  4. Menundukkan pandangan menimbulkan kecerdasan yang luar biasa. Sesiapa sahaja yang meramaikan zahirnya dengan mengikuti sunnah dan meramaikan batinnya dengan sentiasamuraqabah (mendekatkan diri kepada Allah swt), menundukkan pandangan dari perkara-perkara yang diharamkan, menahan nafsunya dari syahwat, serta membiasakan hanya memakan harta yang halal, maka tidak ada yang menyalahkannya.
  5. Menundukkan pandangan akan melahirkan hati yang gagah dan berani hingga membuat seseorang memiliki wawasan luas dan hujjah yang kuat.
  6. Menundukkan pandangan akan melepaskan hati dari tawanan syahwat. Sebagaimana kerap dikatakan "orang yang tertawan oleh pandangan matanya, maka itulah sebenarnya tawanan".
  7. Menundukkan pandangan akan membentengi seseorang dari pintu syaitan.
  8. Menundukkan pandangan akan menguatkan akal dan menambah kecerdasan.
  9. Menundukkan pandangan akan menyelamatkan hati dari mabuk syahwat.
  10. Menundukkan panadangan akan mengosongkan hati dari berbagai kemaksiatan.
  11. Menundukkan pandangan merupakan mahar (mas kahwin) bagi bidadari.
  12. Melepaskan pandangan akan memberi beban kesukaran bagi badan dan kedua mata.
  13. Menundukkan pandangan akan membantu seseorang dalam menuntut ilmu

Wahai kaum muslimin, tundukkanlah pandangan matamu. Sedarilah bahawa membiarkan pandangan mata menjadi liar merupakan pintu pertama pembuka jalan yang kelak merosakkan tirai kehormatanmu.

-Dipetik dari buku Rangkaian Kisah-Kisah Bidadari-

Monday, April 11, 2011

Kenapa Aku Masih Solo
www.iluvislam.com
oleh: afdhal87
editor: deynarashid

Jodoh tiada kaitan dengan keturunan. Hanya belum sampai masanya. Ia bagai menanti jambatan untuk keseberang. Kalau panjang jambatannya, jauhlah perjalanan kita. Ada orang jodohnya cepat sebab jambatannya singkat.

Usia 25 tahun rasanya belumlah terlalu lewat. Dan usia 35 tahun belum apa-apa kalau sepanjang usia itu telah digunakan untuk membina kecemerlangan. Nyatakanlah perasaan dan keinginan anda dalam doa-doa lewat solat. Allah itu Maha Mendengar.

Wanita baik untuk lelaki yang baik, sebaliknya wanita jahat untuk lelaki yang jahat. Yakinlah pada janji-Nya kerana kita orang yang beriman. Biar lambat jodoh asalkan mendapat Mr. Right dan biar seorang diri daripada menjadi mangsa lelaki yang tidak beriman kemudian nanti.

Memang kita mudah tersilap mentafsir kehidupan ini. Kita selalu sangka, aku pasti bahagia kalau mendapat ini. Hakikatnya, apabila kita benar-benar mendapat apa yang kita inginkan itu, ia juga datang bersama masalah.

Kita juga selalu melihat orang memandu kereta mewah dan terdetiklah dihati kita, alangkah bahagianya orang itu. Hakikatnya, apabila kita sendiri telah memiliki kereta mewah, kita ditimpa pelbagai karenah. Tidak mustahil pula orang yang memandu kereta mewah terpaksa membayar lebih tatkala berhenti untuk membeli durian di tepi jalan.

Ketika anda terperangkap dalam kesesakan jalan raya, motosikal mencelah-celah hingga mampu berada jauh dihadapan. Anda pun mengeluh, alangkah baiknya kalau aku hanya menunggang motosikal itu dan cepat sampai ke tempat yang dituju. Padahal si penunggang motosikal sedang memikirkan bilakah dia akan memandu kereta.

Bukan semua yang anda sangka membahagiakan itu benar-benar membahagiakan. Bahagianya mungkin ada tapi deritanya juga datang sama. Semua benda pasti ada baik dan buruknya.

Demikian jua perkahwinan...
Ia baik sebagai saluran yang betul untuk melepaskan syahwat tapi ramai juga orang yang berkahwin hidupnya semakin tidak terurus. Ramai orang menempah neraka sebaik melangkahkan kaki kea lam berumahtangga.

Bukankah dangan ijab dan Kabul selain menghalalkan hubungan kelamin, tanggungjawab yang terpaksa dipikul juga turut bertambah? Bukankah apabila anda gagal melaksanakannya, anda membina dosa seterusnya jambatan ke neraka?

Berapa ramaikah yang menyesali perkahwinan padahal dahulunya mereka bermati-matian membina janji, memupuk cinta kasih malah ada yang sanggup berkorban apa sahaja asal impian menjadi nyata?

Jika tidak sanggup bergelar isteri tidak usah berkahwin dulu. Jika merasakan diri belum cukup ilmu bergelar ibu ayah, belajarlah dulu. Jika belum bersedia untuk bersabar dengan karenah anak-anak, carilah dulu kesabaran itu.

Jangan berkahwin dahulu sebab kenyataannya ramai yang tidak bersedia untuk melangkah tetapi setelah melompat, akhirnya jatuh terjerumus dan tidak jumpa akar berpaut tatkala cuba mendaki naik.

Berkahwin itu indah dan nikmat bagi yang benar-benar mengerti segala tuntutannya. Berkahwin itu menjanjikan pahala tidak putus-putus bagi yang menjadikannya gelanggang untuk menjadikan syurga sebagai matlamat. Berkahwin itu sempadan dari ketidaksempurnaan insan kepada kesempurnaan insan – bagi yang mengetahui rahsia-rahsianya.

Berkahwinlah demi Tuhan dan Nabi-Nya, bukan kerana perasaan dan mengikut kebiasaan. Jodoh usah terlalu dirisaukan, tiba masanya ia akan datang menjemput, namun perlu juga anda membuka lorong-lorongnya agar jemputan itu mudah sampai.

Kadangkala Allah sembunyikan matahari, Dia datangkan petir dan kilat. Kita menangis dan tertanya-tanya, kemana menghilangnya sinar. Rupa-rupanya Allah nak hadiahkan kita pelangi.

Cinta yang disemadikan tidak mungkin layu selagi ada imbas kembali. Hati remuk kembali kukuh selagi ketenangan dikecapi. Jiwa yang pasrah bertukar haluan selagi esok masih ada. Parut lama pastikan sembuh selagi iman terselit di dada.

Kekayaan yang paling kaya adalah akal, kemiskinan yang paling besar adalah jahil, keburukan yang paling hodoh adalah sesat. Tidak berguna adanya mata andai tidak dapat melihat, tak guna adanya hati kalau tak tahu menilai.

Nilailah hati itu dengan teliti sebelum pergi mengundur diri kerana segalanya bermula dengan niat yang bertempat di hati.

Tuesday, April 5, 2011

aku bukan yang terbaik.....

hari berganti hari,ku rasakan semakin kerdilnya diri ini...semakin banyak pula dosa yang ku lakukan...lemahnya diri ini kerana tidak mampu menegur kawan-kawanku yang melakukan kesilapan...sakit mata ini,lagi sakit hati ini...sedih sekali...

Ya ALLAH...bukalah mata dan hati-hati mereka untuk melihat indahnya Islam...alangkah seronoknya jika mereka mengetahuinya...
Ya Allah...berilah aku kekuatan untuk bersama-sama mereka ke arah kebaikan...

sesungguhnya aku menyayangi sahabat-sahabatku...
aku menyayangi kawan-kawanku...
aku menyayangi pensyarah-pensyarahku...
bantulah aku Ya Allah...
Kuatkanlah imanku,tambahkanlah kefahamanku...
berilah aku kekuatan...

Sunday, March 27, 2011

siapa kita???

sesungguhnya hati adalah semulia-mulia anggota,tempat lahirnya keimanan kepada Allah, pusat kesejahteraan dan pusat kepincangan..andainya hati ditarbiyah mengenali Tuhannya,Rasulnya dan Islam maka akan lahirlah manusia-manusia pendokong yang akan mengangkat Islam di muka bumi ini..bukannya manusia-manusia perosak yang mengotori bumi ini...

sabda Nabi s.a.w: "ketahuilah dalam jasad manusia ada sepotong daging,sekiranya ia baik maka baiklah keseluruhan jasad,dan sekiranya ia buruk maka buruklah seluruhnya.ketahuilah bahawa ianya adalh "Hati"."(fath al-bari)

adakah kau lupa???
Adakah kau lupa
Kita pernah berjaya
Adakah kau lupa
Kita pernah berkuasa

Memayungi dua pertiga dunia
Menrentas benua melayar samudera
Keimanan juga ketaqwaan
Rahsia mereka capai kejayaan

Bangunlah wahai anak bangsa
Kita bina kekuatan jiwa
Tempuh rintangan perjuangan

Gemilang generasi yang silam
Membawa arus perubahan
Keikhlasan hati dan nurani
Ketulusan jiwa mereka berjuang

Sejarah telah mengajar kita
Budaya Islam di serata dunia
Membina tamadun berjaya
Merubah mengangkat maruah

ya...
pada suatu ketika dahulu,Islam telah menguasai 2/3 dunia...hanya kebenaran yang bertapak di muka bumi...tetapi di mana NEGARA-NEGARA ISLAM kini?? di mana UMAT-UMAT ISLAM kini??? kita mengaku kita Islam,tetapi adakah kita benar-benar memahami Islam itu???
sedih sekali,ramai kini hanya Islam pada nama,Islam pada keturunan...

kita mengaku kita Islam,tetapi ajarannya kita ketepikan...
kita mengaku kita Islam,tetapi ramai yang terpesong aqidahnya...
kita mengaku kita Islam,tetapi kita tidak tahu "apa ertinya aku menganut islam"
kita mengaku kita Islam,tetapi tidak sedikit pun kita membuat kerja-kerja Islam...
benarkah kita Islam???

3 persoalan yang perlu kita tanya pada diri kita:
1) dari mana kita datang?
2) untuk apa kita dijadikan?
3) ke mana kita akan dikembalikan?

alhamdulillah andainya kita mampu menjawabnya...
renung-renungkan...
selama kita hidup sebagai seorang islam,apa yang telah aku lakukan untuk islam...
selama kita hidup sebagai islam,adakah kita benar-benar memahami islam itu sendiri...
apakah yang kita akan jawab kepada anak-anak dan cucu-cucu kita apabila di tanya tentang islam...

janganlah disebabkan rasa malas dan sombong kita mendalami islam menyebabkan generasi akan datang tidak mengenali islam...nau'zubillah..
kita adalah penyambung kepada sebuah perjuangan yang mulia,PERJUANG RASULULLAH...
bergembiralah orang-yang yang mana hati,jiwa dan hartanya diinfakkan di jalan ini...
LA TAHZAN...ALLAH BERSAMA ORANG-ORANG YANG BENAR....

Saturday, January 8, 2011

ku curi sedikit masa...

dalam sedar x sedar...rupa2nya dah seminggu aku memulakan hidup di bumi machang ini...
sangat mentarbiyahkan...
keadaan berbukit di sini membuatkan badanku semakin sihat dan kuat...
kesabaran yang sgt besar menuntut dariku...

aku rindukan negeri kelahiranku...
aku rindukan teman2ku...
yang banyak mentarbiyahku supaya menjadi insan yg lebih baik...
mana mungkin dapat aku lupakan,wajah2 manis yang sentiasa bermain di fikiranku...
anak2 kecil yang dulunya menarik perhatianku...
aku rindukan kalian semua...

kuliah sudah bermula...
ramai pulak dak kos aku nak tukar program...
tension menerpa diriku...
namun aku yakin,di sinilah tempatku...
aku redha dan sahut cabaran itu...

perancangan hidup yang rapi ku buat...
antara dunia dan akhirat semata-mata mencari mardhatillah -ya...
semoga aku istiqomah di jalan ini...
inilah pilihanku....

TARBIYAH ALLAH YANG KU CARI...

Sunday, January 2, 2011

Maaf, Aku Sudah Bertunang..



Hari-hari berlalu yang dilewati seakan sudah bertahun lamanya, namun yang perlu diakui ialah ianya baru beberapa minggu lalu. Iya, hanya beberapa minggu lalu. Berita itu aku sambut dengan hati yang diusahakan untuk berlapang dada. Benar, aku berusaha berlapang dada. Terkadang, terasa nusrah Ilahi begitu hampir saat kita benar-benar berada di tepi tebing, tunggu saat untuk menjunam jatuh ke dalam gaung. Maha Suci Allah yang mengangkat aku, meletakkan aku kembali di jalan tarbiyyah dan terus memimpin untukku melangkah dengan tabah.

Aku hanya seorang Insyirah. Tiada kelebihan yang teristimewa, tidak juga punya apa-apa yang begitu menonjol. Jalan ku juga dua kaki, lihat ku juga menggunakan mata, sama seperti manusia lain yang menumpang di bumi Allah ini. Aku tidak buta, tidak juga tuli mahupun bisu. Aku bisa melihat dengan sepasang mata pinjaman Allah, aku bisa mendengar dengan sepasang telinga pinjaman Allah juga aku bisa bercakap dengan lidahku yang lembut tidak bertulang. Sama seperti manusia lain.

Aku bukan seperti bondanya Syeikh Qadir al-Jailani, aku juga tidak sehebat srikandi Sayyidah Khadijah dalam berbakti, aku bukan sebaik Sayyidah Fatimah yang setia menjadi pengiring ayahanda dalam setiap langkah perjuangan memartabatkan Islam. Aku hanya seorang Insyirah yang sedang mengembara di bumi Tuhan, jalanku kelak juga sama... Negeri Barzakh, insya Allah. Destinasi aku juga sama seperti kalian, Negeri Abadi. Tiada keraguan dalam perkara ini.

Sejak dari hari istimewa tersebut, ramai sahabiah yang memuji wajahku berseri dan mereka yakin benar aku sudah dikhitbah apabila melihat kedua tangan ku memakai cincin di jari manis. Aku hanya tersenyum, tidak mengiyakan dan tidak pula menidakkan. Diam ku bukan membuka pintu-pintu soalan yang maha banyak, tetapi diam ku kerana aku belum mampu memperkenalkan insan itu. Sehingga kini, aku tetap setia dalam penantian.

Ibu bertanyakan soalan yang sewajarnya aku jawab dengan penuh tatasusila.

"Hari menikah nanti nak pakai baju warna apa?"

Aku menjawab tenang.. "Warna putih, bersih..."

"Alhamdulillah, ibu akan usahakan dalam tempoh terdekat."

"Ibu, 4 meter sudah cukup untuk sepasang jubah. Jangan berlebihan."

Ibu angguk perlahan.

Beberapa hari ini, aku menyelak satu per satu... helaian demi helaian naskhah yang begitu menyentuh nubari aku sebagai hamba Allah. Sukar sekali aku ungkapkan perasaan yang bersarang, mahu saja aku menangis semahunya tetapi sudah aku ikrarkan, biarlah Allah juga yang menetapkan tarikhnya kerana aku akan sabar menanti hari bahagia tersebut. Mudah-mudahan aku terus melangkah tanpa menoleh ke belakang lagi. Mudah-mudahan ya Allah.

Sejak hari pertunangan itu, aku semakin banyak mengulang al-Quran. Aku mahu sebelum tibanya hari yang aku nantikan itu, aku sudah khatam al-Quran, setidak-tidaknya nanti hatiku akan tenang dengan kalamullah yang sudah meresap ke dalam darah yang mengalir dalam tubuh. Mudah-mudahan aku tenang... As-Syifa' aku adalah al-Quran, yang setia menemani dalam resah aku menanti. Benar, aku sedang memujuk gelora hati. Mahu pecah jantung menanti detik pernikahan tersebut, begini rasanya orang-orang yang mendahului.

"Kak Insyirah, siapa tunang akak? Mesti hebat orangnya. Kacak tak?"

Aku tersenyum, mengulum sendiri setiap rasa yang singgah. Maaf, aku masih mahu merahsiakan tentang perkara itu. Cukup mereka membuat penilaian sendiri bahawa aku sudah bertunang, kebenarannya itu antara aku dan keluarga.

"Insya Allah, 'dia' tiada rupa tetapi sangat mendekatkan akak dengan Allah. Itu yang paling utama."

Berita itu juga buat beberapa orang menjauhkan diri dariku. Kata mereka, aku senyapkan sesuatu yang perlu diraikan. Aku tersenyum lagi.

"Jangan lupa jemput ana di hari menikahnya, jangan lupa!"

Aku hanya tersenyum entah sekian kalinya. Apa yang mampu aku zahirkan ialah senyuman dan terus tersenyum. Mereka mengandai aku sedang berbahagia apabila sudah dikhitbahkan dengan 'dia' yang mendekatkan aku dengan Allah. Sahabiah juga merasa kehilangan ku apabila setiap waktu terluang aku habiskan masa dengan as-Syifa' ku al-Quran, tidak lain kerana aku mahu kalamullah meresap dalam darahku, agar ketenangan akan menyelinap dalam setiap derap nafas ku menanti hari itu.

"Bila enti menikah?"

Aku tiada jawapan khusus.

"Insya Allah, tiba waktunya nanti enti akan tahu..." Aku masih menyimpan tarikh keramat itu, bukan aku sengaja tetapi memang benar aku sendiri tidak tahu bila tarikhnya.

"Jemput ana tau!" Khalilah tersenyum megah.

"Kalau enti tak datang pun ana tak berkecil hati, doakan ana banyak-banyak! " Itu saja pesanku. Aku juga tidak tahu di mana mahu melangsungkan pernikahan ku, aduh semuanya menjadi tanda tanya sendiri. Diam dan terus berdiam membuatkan ramai insan berkecil hati.

"Insya Allah, kalian PASTI akan tahu bila sampai waktunya nanti..."

Rahsia ku adalah rahsia Allah, kerana itu aku tidak mampu memberikan tarikhnya. Cuma, hanya termampu aku menyiapkan diri sebaiknya. Untung aku dilamar dan dikhitbah dahulu tanpa menikah secara terkejut seperti orang lain. Semuanya aku sedaya upaya siapkan, baju menikahnya, dan aku katakan sekali lagi kepada ibu...

"Usah berlebihan ya..."

Ibu angguk perlahan dan terus berlalu, hilang dari pandangan mata.

"Insyirah, jom makan!"

Aku tersenyum lagi... Akhir-akhir ini aku begitu pemurah dengan senyuman.

"Tafaddal, ana puasa."

Sahabiah juga semakin galak mengusik.

"Wah, Insyirah diet ya. Maklumlah hari bahagia dah dekat... Tarikhnya tak tetap lagi ke?"

"Bukan diet, mahu mengosongkan perut. Maaf, tarikhnya belum ditetapkan lagi."

Sehingga kini, aku tidak tahu bila tarikhnya yang pasti. Maafkan aku sahabat, bersabarlah menanti hari tersebut. Aku juga menanti dengan penuh debaran, moga aku bersedia untuk hari pernikahan tersebut dan terus mengecap bahagia sepanjang alam berumahtangga kelak. Doakan aku, itu sahaja.

............ ......... ......... .........

"innalillahi wainna ilaihi rajiun..."

"Tenangnya.. . Subhanallah. Allahuakbar. "

"Ya Allah, tenangnya... "

"Moga Allah memberkatinya. ..."

Allah, itu suara sahabat-sahabat ku, teman-teman seperjuangan aku pada ibu.

Akhirnya, aku selamat dinikahkan setelah sabar dalam penantian. Sahabiah ramai yang datang di majlis walimah walaupun aku tidak menjemput sendiri.

Akhirnya, mereka ketahui sosok 'dia' yang mendekatkan aku kepada Allah.
Akhirnya, mereka kenali sosok 'dia' yang aku rahsiakan dari pengetahuan umum.
Akhirnya, mereka sama-sama mengambil 'ibrah dari sosok 'dia' yang mengkhitbah ku.

Dalam sedar tidak sedar...

Hampir setiap malam sebelum menjelang hari pernikahan ku... Sentiasa ada suara sayu yang menangis sendu di hening malam, dalam sujud, dalam rafa'nya pada Rabbi, dalam sembahnya pada Ilahi. Sayup-sayup hatinya merintih. Air matanya mengalir deras, hanya Tuhan yang tahu.

"Ya Allah, telah Engkau tunangkan aku tidak lain dengan 'dia' yang mendekatkan dengan Engkau. Yang menyedarkan aku untuk selalu berpuasa, yang menyedarkan aku tentang dunia sementara, yang menyedarkan aku tentang alam akhirat. Engkau satukan kami dalam majlis yang Engkau redhai, aku hamba Mu yang tak punya apa-apa selain Engkau sebagai sandaran harapan. Engkau maha mengetahui apa yang tidak aku ketahui..."

Akhirnya, Khalilah bertanya kepada ibu beberapa minggu kemudian...

"Insyirah bertunang dengan siapa, mak cik?"

Ibu tenang menjawab... "Dengan kematian wahai anakku. Kanser tulang yang mulanya hanya pada tulang belakang sudah merebak dengan cepat pada tangan, kaki juga otaknya. Kata doktor, Insyirah hanya punya beberapa minggu sahaja sebelum kansernya membunuh."

"Allahuakbar. .." Terduduk Khalilah mendengar, air matanya tak mampu ditahan.

"Buku yang sering dibacanya itu, malam pertama..."

Ibu angguk, tersenyum lembut... "Ini nak, bukunya." Senaskah buku bertukar tangan, karangan Dr 'Aidh Abdullah al-Qarni tertera tajuk 'Malam Pertama di Alam Kubur'.

"Ya Allah, patut la Insyirah selalu menangis... Khalilah tak tahu mak cik."

"Dan sejak dari hari 'khitbah' tersebut, selalu Insyirah mahu berpuasa. Katanya mahu mengosongkan perut, mudah untuk dimandikan.. ."

Khalilah masih kaku. Tiada suara yang terlontar. Matanya basah menatap kalam dari diari Insyirah yang diberikan oleh ibu.

"Satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku di risik oleh MAUT. Dan satu cincin ini aku pakai sebagai tanda aku sudah bertunang dengan MAUT. Dan aku akan sabar menanti tarikhnya dengan mendekatkan diri ku kepada ALLAH. Aku tahu ibu akan tenang menghadapinya, kerana ibuku bernama Ummu Sulaim, baginya anak adalah pinjaman dari ALLAH yang perlu dipulangkan apabila ALLAH meminta. Dan ibu mengambil 'ibrah bukan dari namanya (Ummu Sulaim) malah akhlaqnya sekali. Ummu Sulaim, seteguh dan setabah hati seorang ibu."




- Maaf, aku dah bertunang -