There was an error in this gadget

Wednesday, October 28, 2009



MABUK DALAM CINTA TERHADAP ALLAH

Dikisahkan dalam sebuah kitab karangan Imam Al-Ghazali bahawa pada suatu hari Nabi Isa a.s berjalan di hadapan seorang pemuda yang sedang menyiram air di kebun. Bila pemuda yang sedang menyiram air itu melihat kepada Nabi Isa a.s berada di hadapannya maka dia pun berkata, "Wahai Nabi Isa a.s, kamu mintalah dari Tuhanmu agar Dia memberi kepadaku seberat semut Jarrah cintaku kepada-Nya."

Berkata Nabi Isa a.s, "Wahai saudaraku, kamu tidak akan terdaya untuk seberat Jarrah itu."

Berkata pemuda itu lagi, "Wahai Isa a.s, kalau aku tidak terdaya untuk satu Jarrah, maka kamu mintalah untukku setengah berat Jarrah."

Oleh kerana keinginan pemuda itu untuk mendapatkan kecintaannya kepada Allah, maka Nabi Isa a.s pun berdoa, "Ya Tuhanku, berikanlah dia setengah berat Jarrah cintanya kepada-Mu." Setelah Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun berlalu dari situ.

Selang beberapa lama Nabi Isa a.s datang lagi ke tempat pemuda yang memintanya berdoa, tetapi Nabi Isa a.s tidak dapat berjumpa dengan pemuda itu. Maka Nabi Isa a.s pun bertanya kepada orang yang lalu-lalang di tempat tersebut, dan berkata kepada salah seorang yang berada di situ bahawa pemuda itu telah gila dan kini berada di atas gunung.

Setelah Nabi Isa a.s mendengat penjelasan orang-orang itu maka beliau pun berdoa kepada Allah S.W.T, "Wahai Tuhanku, tunjukkanlah kepadaku tentang pemuda itu." Selesai sahaja Nabi Isa a.s berdoa maka beliau pun dapat melihat pemuda itu yang berada di antara gunung-ganang dan sedang duduk di atas sebuah batu besar, matanya memandang ke langit.

Nabi Isa a.s pun menghampiri pemuda itu dengan memberi salam, tetapi pemuda itu tidak menjawab salam Nabi Isa a.s, lalu Nabi Isa berkata, "Aku ini Isa a.s."Kemudian Allah S.W.T menurunkan wahyu yang berbunyi, "Wahai Isa, bagaimana dia dapat mendengar perbicaraan manusia, sebab dalam hatinya itu terdapat kadar setengah berat Jarrah cintanya kepada-Ku. Demi Keagungan dan Keluhuran-Ku, kalau engkau memotongnya dengan gergaji sekalipun tentu dia tidak mengetahuinya."

Barangsiapa yang mengakui tiga perkara tetapi tidak menyucikan diri dari tiga perkara yang lain maka dia adalah orang yang tertipu.

1. Orang yang mengaku kemanisan berzikir kepada Allah, tetapi dia mencintai dunia.
2. Orang yang mengaku cinta ikhlas di dalam beramal, tetapi dia inginmendapat sanjungan dari manusia.
3. Orang yang mengaku cinta kepada Tuhan yang menciptakannya, tetapi tidak berani merendahkan dirinya.
Rasulullah S.A.W telah bersabda, "Akan datang waktunya umatku akan mencintai lima lupa kepada yang lima :

1. Mereka cinta kepada dunia. Tetapi mereka lupa kepada akhirat.
2. Mereka cinta kepada harta benda. Tetapi mereka lupa kepada hisab.
3. Mereka cinta kepada makhluk. Tetapi mereka lupa kepada al-Khaliq.
4. Mereka cinta kepada dosa. Tetapi mereka lupa untuk bertaubat.
5. Mereka cinta kepada gedung-gedung mewah. Tetapi mereka lupa kepada kubur."


Friday, October 23, 2009

HaDiTh 15

Perkara Memelihara Perkataan, Memuliakan Jiran dan Tetamu

1.BeRkAtALaH YaNg BaiK @ DiAm

" Sesungguhnya engkau sentiasa sejahtera selama engkau diam. Tetapi apabila engkau berkata, ditulis bagi engkau atau atas engkau (yang baik atau yang jahatnya)."
(dari hadith Mu'adh bin Jabal)

2.MuLiAkAn JiRaN DaN TeTaMu

"Bahawa pernah dikatakan kepada Rasulullah hal seorang perempuan yang bersembahyang pada waktu malam, dan berpuasa pada waktu siang. Tetapi sayang sekali, lidahnya jahat selalu menyakiti jirannya. Rasulullah berkata : Tidak ada kebaikan padanya. Dia dalam neraka."

Wednesday, October 14, 2009

KeM@NiS@N iM@N

syarat merasai kemanisan iman
  • mencintai Allah dan Rasul melebihi yang lain
  • mencintai seseorang hanya kerana Allah
  • benci untuk kembali ke dalam kekufuran sebagaimana benci untuk memasuki neraka

Saturday, October 3, 2009

kenangan indah



Jika kau inginkan kebahagiaan,maka bahagiakanlah orang2 yang berada disekelilingmu....inilah falsafah hidupku dulu, kini dan selamanya...melihat orang2 disekeliling kita gembira cukup membuatkan hati kita tenang dan gembira...bak kata pepatah, "berat sama dipikul,ringan sama dijinjing" , bukan hanya sekadar berkongsi suka malah duka jua...bukan hanya sekadar perlakuan malah perasaan juga...bersangka baik dengan sahabat juga merupakan tuntutan dalam persahabatan...andainya merasa diri tidak dihargai, janganlah bersedih kerana itulah ujian dalam bersahabat. janganlah kiranya kita cemburu melihat kemesraan orang lain andainya diri sendiri tidak mampu bersangka baik dengan orang...yakinlah, apa yang kita lakukan pada orang lain akan terjadi pada diri kita semula kerana Allah Maha Adil lagi Berkuasa...

Thursday, October 1, 2009

HaRi YaNg mEnGgEmBiRaKaN

Letih sungguh perjalanan hidup kami semalam....bermulanya di awal pagi,sedar tak sedar tabir telah melabuhkan tirainya...walaupun sangat letih, tetapi hatiku sangat gembira kerana dapat menghabiskan masa bersama-sama rumate tersayang...sebagai seorang yang berjawatan tinggi dalam kolej, imej dan sahsiah sangat penting. tambahan pula imej muslimah yang di bawa perlu di update setiap masa...walau apepun yang berlaku,islam is the way of life....aku ini berharap agar diri ini dan sahabat dapat terus cemerlang dalam membawa personaliti islamik agar tidak membawa fitnah kepada islam...biarlah kita hina pada pandangan manusia,tetapi jangan kita hina pada pandangan Allah..